always learning and always trying

Tsabit al-Bunani, (Shalat dalam kuburnya.)

Share on :

Telah diriwayatkan dari Yusuf bin Athiyah, dia berkata :

“Aku mendengar Tsabit berkata kepada Hamid al-Thawil (seorang Tabi’in yang tsiqah ) : ‘Wahai Abu ‘Ubaid, apakah telah sampai kabar kepadamu bahwa ada seorang yang shalat di kuburnya sendiri selain para Nabi?’   

Dia menjawab : ‘Tidak.’


Berkata Tsabit : ‘Ya Allah, jika Engkau mengizinkan seseorang dapat melakukan shalat di kuburnya sendiri, maka berilah izin kepada Tsabit untuk bisa shalat di kuburnya sendiri.”

Telah diriwayatkan dari Syaiban bin Jasr dari Ayahnya, dia berkata :
Demi Allah yang tiada Tuhan yang patut disembah melainkan Dia, aku benar-benar memasukan  Tsabit al-Bunani ke dalam lubang kuburnya, bersamaku Hamid al-Thawil. Ketika kami meratakan batu bata di atasnya, maka tiba-tiba batu bata tersebut jatuh, dan ketika itu aku melihat dia (tsabit) shalat di dalam kuburnya. Lalu aku berkata kepada orang yang bersamaku : ‘Adakah engkau juga melihatnya?’

Dia menjawab : ‘Diamlah!’

Lalu kami ratakan kembali batu tersebut, dan kami datang ke tempat anak perempuan Tsabit, dan bertanya : ‘Amal apa yang selalu dikerjakan ayahmu?’
Dia bertanya “apa yang kalian lihat?”

Lalu kami menceritakan apa yang terjadi. Lalu dia berkata : “Sesungguhnya ayahku selalu bangun malam (shalat malam) selama lima puluh tahun, dan ketika dating waktu sahur (fajar)  dia berdoa : “Ya Allah, jika Engkau telah memberikan kepada salah seorang dari mahluk-Mu dapat melakukan shalat di kuburnya, maka berikanlah ia kepadaku.’ Dan ternyata Allah tidak menolak doa tersebut.”

Telah diriwayatkan dari Ibrahim bin al-Sama’ al-Mihlabi, dia berkata : “Telah bercerita kepadaku orang-orang yang melalui kubur Tsabit di waktu sahur (fajar), mereka berkata : ‘Ketika kami berjalan di samping kubur  Tsabit, maka kami mendengar bacaan Al-qur’an.”

Tsabit Al-Bunani memang benar-benar penikmat tahajjud. Ia pernah menerangkan bahwa ibadah salat itu adalah rahmat Allah di muka bumi. Ketika sedang sakit menjelang wafatnya, beberapa orang sahabat datang menjenguknya. Tsabit dengan terbata-bata berucap, “ Wahai saudaraku, tadi malam saya tidak dapat melaksanakan salat seperti biasanya. Saya juga tidak dapat berpuasa, dan menemui sahabat-sahabat saya , sehingga saya teringat kepada Allah SWT seperti ketika saya mengingat-Nya bersama mereka “. Kemudian beliau berdoa, “ Ya Allah, jika Engkau menahanku untuk melaksanakan tiga hal, maka janganlah Engkau tinggalkan saya di dunia ini walau sesaat saja.” Setelah berkata demikian, ia menghembuskan nafasnya  yang terakhir.

Qiyamul-lail adalah sarana  yang efektif untuk meraih kesucian hati dan ketenangan jiwa. Karena di dalamnya seseorang akan dapat menumpahkan segala keluh kesah, kekhawatiran, keinginan dan harapannya secara langsung kepada-Nya. Saat segala kekacauan hidup dan berbagai bencana datang mendera, qiyamul-lail adalah sarana yang tepat untuk memupuk ketenangan dan kedamaian dalam jiwa. Sungguh, orang yang rajin mengerjakan qiyamul-lail akan menemukan nikmat yang luar biasa, saat hati dan jiwa hanyut dalam keheningan malam seraya bermunajah kepada-Nya

Wallahu a'lam bi Shawab

Buku : Sudah dahsyatkah Shalat & Doa Anda?
        (serumpunpadi99.blogspot.com)

0 komentar on Tsabit al-Bunani, (Shalat dalam kuburnya.) :

Post a Comment and Don't Spam!

terima kasih atas kunjungan anda...

 

VISITOR

Free counters!